Inilah 7 Cara yangTepat Untuk Membudidayakan Tanaman Alpukat Wina Agar Tumbuh dengan Hasil yang Memuaskan

Cara Bertanam Alpukat Wina — Alpukat wina adalah salah satu jenis alpukat unggul yang memiliki kualitas import. Buah Alpukat Wina ini Populer dengan ukurannya yang jumbo, satu buah alpukat wina beratnya bisa mencapai 1.3 – 1.8 kilogram/buah.Warna  daging alpukat ini kuning layaknya alpukat mentega dengan daging buah yang tebal, tanpa serat dan lebih pulen. Keunggulan lainnya adalah buah alpukat wina mempunyai rasa yang lembut, gurih, nikmat dengan sedikit rasa manis.

Tanaman alpukat wina — merupakan salah satu jenis tanaman buah lokal dengan kualitas super. Alpukat Ini memiliki Sejarah juga lho, tanaman alpukat wina pertama kali dikembangkan di Desa Jetis, Kecamatan Bandungan, Kabupaten Semarang, Indonesia. Tanaman alpukat wina mampu tumbuh dengan subur dan mampu menghasilkan buah yang memuaskan jika ditanam pada daerah dengan ketinggian 200-1000 m diatas permukaan air laut. Salah satu ciri khas yang terdapat pada tanaman alpukat wina adalah memiliki daun yang tumbuh agak memanjang dengan panjang sekitar 12 hingga 25 cm, bunganya tersembunyi dengan warna hijau kekuningan serta berukuran 5-10 mm. Tanaman alpukat wina ini mulai belajar berbuah saat tanaman sudah sanggup berbuah disaat berumur 3-4 tahun. Tanaman alpukat wina ini juga memiliki tingkat produksi yang cukup tinggi yakni mencapai 100 kilogram per pohon dan mampu berbuah sepanjang tahun.

Syarat Tumbuh Alpukat Wina

  • Tanaman alpukat wina mampu tumbuh di dataran rendah sampai dataran tinggi dengan ketinggian antara 5 – 1500 m dpl.ketinggian ideal untuk tumbuh optimal dan mendapatkan hasil yang maksimal adalah pada ketinggian 200-1000 m dpl.
  • Jenis tanah yang cocok adalah tanah lempung berpasir, lempung liat, dan lempung endapan. Adapun derajat keasaman tanah untuk pertumbuhan alpukat ( pH) yang sesuai yaitu: pH 5,6 – 6,4.
  • Tanaman alpukat wina cocok ditumbuh di daerah tropis. Curah hujan minimum untuk pertumbuhan adalah 750 -1000 mm / tahun. Kebutuhan cahaya untuk pertumbuhan alpukat wina adalah 40 – 80 % dan Suhu udara untuk pertumbuhan adalah 15 – 30 oC.

Budidaya Alpukat Wina

Budidaya alpukat wina bisa menjadi salah satu peluang usaha yang sangatlah menguntungkan ,karena jenis tanaman ini termasuk yang bersifat genjah,berbuah sepanjang tahun sehingga tanpa mengenal musim juga memiliki kuantitas yang cukup memuaskan.

Nah bagi anda yang tertarik bertanam tanaman buah alpukat wina. ada baiknya mempelajari dan memahami syarat tumbuh dan cara budidaya alpukat wina secara baik dan benar. Hal ini bertujuan agar tanaman alpukat wina mampu tumbuh dengan subur dan berbuah lebat.

Berikut ini adalah tahapan dalam membudidayakan tanaman alpukat wina agar mampu tumbuh dengan subur dan cepat berbuah :

  1. Pemilihan Bibit Unggul

    Hal pertama yang harus dipersiapan dalam bertanam alpukat wina adalah pemilihan bibit unggul. Dalam memilih bibit Alpukat Wina sebaiknya memilih dari hasil perbanyakan vegetatif melalui okulasi atau sambung pucuk. Hal ini bertujuan untuk mendapatkan bibit yang memiliki sifat yang sama dengan induknya. Pilihlah bibit alpukat wina dengan tampilan fisik yang sehat, tegak, segar, memiliki perakaran yang kuat dan tidak terserang hama dan penyakit.

  2. Pengelolahan Lahan

    Lahan untuk budidaya alpukat wina sebaiknya dibersihkan dari gulma, tanaman liar semak semak, dan bebatuan. Jarak tanam yang digunakan dalam budidaya alpukat wina adalah 6 m x 6 m, dengan popolasi 278 bibit per Ha. Bisa juga ditanam dengan jarak tanam 7 m x 7 m dengan populasi 204 bibit per Ha.

  3. Penanaman Bibit

  • Penanaman bibit alpukat wina sebaiknya dilakukan saat awal musim hujan, sehingga bibit bisa langsung tumbuh.
  • Lubang tanam yang telah ditutup digali lagi seukuran dengan ukuran sebesar wadah bibit alpukat wina.
  • Polybag diiris agar bibit alpukat wina bisa dikeluarkan dengan aman tanpa menggoyahkan akar bibit.
  • Bibit alpukat wina beserta tanahnya dimasukkan dalam lubang hingga leher batang. Setelah ditimbun bibit diikat dengan ajir.
  • Setiap bibit alpukat wina sebaiknya diberi naungan untuk menghindari sinar matahari secara langsung, terpaan angin, maupun siraman air hujan. Naungan tersebut dibuat miring dengan bagian yang tinggi di sebelah timur.
  • Peneduh ini berfungsi sampai tumbuh tunas-tunas baru atau lebih kurang 2 – 3 minggu.

4.Pemeliharaan Tanaman

a. Penyiraman.
Bibit alpukat wina yang baru ditanam memerlukan banyak air, sehingga penyiraman perlu dilakukan setiap hari. Waktu yg tepat untuk menyiram adalah pagi / sore hari. Namun, saat musim penghujan penyiraman tidak perlu dilakukan lagi.

b.Penyiangan.
Gulma adalah tumbuhan yang tumbuh tidak dikehendaki. Gulma akan menjadi kompetitor bibit alpukat dalam menyerap nutrisi di dalam tanah. Agar tanaman alpukat wina tumbuh dengan baik maka gulma-gulma tersebut harus disiangi secara rutin. Proses penyiangan dilakukan dengan cara mencabut gulma dan rumput liar yang tumbuh disekitar bibit alpukat wina dengan menggunakan cangkul atau dengan manual.

c.Penggemburan Tanah.
Tanah sebagai media tanam yang berada di sekitar perakaran lama kelamaan akan mengalami kepadatan sehingga rongga udara dan air di dalam tanah akan berkurang. Hal ini akan berdampak terganggunya akar tanaman alpukat wina untuk menyerap nutrisi dengan baik. Oleh karena itu, tanah di sekitar tanaman perlu digemburkan secara periodik. Proses pengemburan dapat menggunakan bantuan alat cangkul dan sejenisnya. Lakukan secara perlahan dan hati-hati agar tidak memutus akar tanaman alpukat miki.

d.Pemangkasan Tanaman.Pemangkasan hanya dilakukan pada cabang-cabang yang tumbuh terlalu rapat atau ranting-ranting yang mati. Pemangkasan dilakukan secara hati-hati agar luka bekas pemangkasan terhindar dari infeksi penyakit dan luka bekas pemangkasan sebaiknya diberi penutup luka seperti parafin cair.

5.Tahap Pemupukan

Tanaman alpukat wina mempunyai rambut akar yang sangat sedikit dengan sistem pertumbuhan akarnya yang kurang ekstensif. Oleh karena itu, sebaiknya pemberian pupuk diletakkan sedekat mungkin dengan akar. Pemupukan diberikan sedikit namun lebih sering, yaitu 4 kali dalam setahun.

Sebelum pemupukan perlu dibuat lubang melingkar tepat di bawah tepi tajuk tanaman sedalam 30 cm. Pupuk ditebar ke dalam lubang kemudian ditimbun tanah lagi.

  • tanaman alpukat umur 1-4 tahun (fase pertumbuhan) Pupuk yang diberikan adalah pupuk urea 0,27 kg – 1,1 kg, pupuk TSP 0,5 kg – 1 kg dan Pupuk KCI 0,2kg – 0,83 kg per pohonnya.
  • tanaman alpukat umur 3-4 tahun (fase produksi) Pupuk yang diberikan adalah pupuk urea 2,22 kg-3,55 kg, pupuk TSP 3,2 kg, dan pupuk KCI 4 kg setiap satu pohonnya.

Adapun pemberian pupuk kandang dapat dilakukan setiap enam bulan sekali. Pemberian pupuk kandang untuk budidaya dilahan sebanyak 20 kg per pohon.

6.Pengendalian Hama & Penyakit

A. Hama pada Daun

  1. Ulat kipat
    Ciri: Panjang tubuh 6 cm, berwarna hitam bercak-bercak putih & dipenuhi rambut putih. Kepala & ekor berwarna merah menyala.
    Gejala: Daun-daun tidak utuh & terdapat bekas gigitan. Pada serangan yg hebat, daun habis sama sekali tetapi tanaman tidak akan mati, & terlihat kepompong bergelantungan.
    Pengendalian: Menggunakan insektisida yg mengandung bahan aktif monokrotofos atau Sipermetein, misal Cymbush 50 EC dgn dosis 1-3 cc/liter atau Azodrin 15 WSC dgn dosis 2-3 cc/liter.
  2. Ulat kupu-kupu gajah
    Ciri: Sayap kupu-kupu dapat mencapai ukuran 25 cm dgn warna coklat kemerahan & segitiga tansparan. Ulat berwarna hijau tertutup tepung putih, panjang 15 cm & mempunyai duri yg berdaging. Pupa terdapat di dlm kepompong yg berwarna coklat.
    Gejala: Sama dgn gejala serangan ulat kipat, tetapi kepompong tidak bergelantungan melainkan terdapat di antara daun.
    Pengendalian: Sama dgn pemberantasan ulat kipat.
  3. Aphis gossypii Glov/A. Cucumeris, A. cucurbitii/Aphis kapas.
    Ciri: Warna tubuh hijau tua sampai hitam atau kunig coklat. Hama ini mengeluarkan embun madu yg biasanya ditumbuhi cendawan jelaga sehingga daun menjadi hitam & semut berdatangan.
    Gejala: Pertumbuhan tanaman terganggu. Pada serangan yg hebat tanaman akan kerdil & terpilin.
    Pengendalian: Disemprot dgn insektisida berbahan aktif asefat/dimetoat, misalnya Orthene 75 SP dgn dosis 0,5-0,8 gram/liter atau Roxion 2 cc/liter.
  4. Kutu dompolan putih
    Ciri: Bentuk tubuh elips, berwarna coklat kekuningan sampai merah oranye, tertutup tepung putih, ukuran tubuh 3 mm, mempunyai tonjolan di tepi tubuh dgn jumlah 14-18 pasang & yg terpanjang di bagian pantatnya.
    Gejala: Pertumbuhan tanaman terhambat & kurus. Tunas muda, daun, batang, tangkai bunga, tangkai buah, & buah yg terserang akan terlihat pucat, tertutup massa berwarna putih, & lama kelamaan kering.
    Pengendalian: Disemprot dgn insektisida yg mengandung bahan aktif formotion, monokrotofos, dimetoat, atau karbaril. Misalnya anthion 30 EC dosis 1-1,5 liter/ha, Sevin 85 S dosis 0,2% dari konsentrasi fomula.
  5. Tungau merah
    Ciri: Tubuh tungau betina berwarna merah tua/merah kecoklatan, sedangkan tungau jantan hijau kekuningan/kemerahan. Terdapat beberapa bercak hitam, kaki dan bagian mulut putih, ukuran tubuh 0,5 mm.
    Gejala: Permukaan daun berbintik-bintik kuning yg kemudian akan berubah menjadi merah tua seperti karat. Di bawah permukaan daun tampak anyaman benang yg halus. Serangan yg hebat dapat menyebabkan daun menjadi layu & rontok.
    Pengendalian: Disemprot dgn akarisida Kelthan MF yg mengandung bahan aktif dikofoldan, dgn dosis 0,6-1 liter/ha.

B. Hama pada Buah

  1. a. Lalat buah Dacus
    Ciri: Ukuran tubuh 6 – 8 mm dgn bentangan sayap 5 – 7 mm. Bagian dada berwarna coklat tua bercak kuning/putih & bagian perut coklat muda dengan pita coklat tua. Stadium larva berwarna putih pada saat masih muda & kekuningan setelah dewasa, panjang tubuhnya 1 cm.
    Gejala: Terlihat bintik hitam/bejolan pada permukaan buah, yg merupakan tusukan hama sekaligus tempat untuk meletakkan telur. Bagian dlm buah berlubang & busuk karena dimakan larva.
    Pengendalian: dgn umpan minyak citronella/umpan protein malation akan mematikan lalat yg memakannya. Penyemprotan insektisida dapat dilakukan antara lain dgn Hostathion 40 EC yg berbahan aktif triazofos dosis 2 cc/liter & tindakan yg paling baik adalah memusnahkan semua buah yg terserang atau membalik tanah agar larva terkena sinar matahari & mati.
  2. Codot (Cynopterus sp)
    Ciri: Tubuh seperti kelelawar tetapi ukurannya lebih kecil menyerang buah-buahan pada malam hari.
    Gejala: Terdapat bagian buah yg berlubang bekas gigitan. Buah yg terserang hanya yg telah tua, & bagian yg dimakan adalah daging buahnya saja.
    Pengendalian: Menangkap codot menggunakan jala/menakut-nakutinya menggunakan kincir angin yg diberi peluit sehingga dapat menimbulkan suara.
  3. Hama pada Cabang
    a. Kumbang bubuk cabang
    Ciri: Kumbang yg lebih menyukai tanaman kopi ini berwarna coklat tua & berukuran 1,5 mm. Larvanya berwarna putih & panjangnya 2 mm.
    Gejala: Terdapat lubang yg menyerupai terowongan pada cabang atau ranting. Terowongan itu dapat semakin besar sehingga makanan tidak dapat tersalurakan ke daun, kemudian daun menjadi layu & akhirnya cabang atau ranting tersebut mati.
    Pengendalian: Cabang/ranting yg terserang dipangkas & dibakar. Dapat juga disemprot insektisida berbahan aktif asefat atau diazinon yang terkandung dlm Orthene 75 SP dgn dosis pemberian 0,5-0,8 gram/liter & Diazinon 60 EC dosis 1-2 cc/liter.

Penyakit Alpukat Wina

  1. Antraknosa
    Penyebab: Jamur Colletotrichum gloeosporioides (Penz.) sacc. yg mempunyai miselium berwarna cokleat hijau sampai hitam kelabu & sporanya berwarna jingga.
    Gejala: Penyakit ini menyerang semua bagian tanaman, kecuali akar. Bagian yg terinfeksi berwarna cokelat karat, kemudian daun, bunga, buah/cabang tanaman yg terserang akan gugur.
    Pengendalian: Pemangkasan ranting & cabang yg mati. Penelitian buah dilakukan agak awal (sudah tua tapi belum matang). Dapat juga disemprot dgn fungisida yg berbahan aktif maneb seperti pada Velimex 80 WP. Fungisida ini diberikan 2 minggu sebelum pemetikan dgn dosis 2-2,5 gram/liter.
  2. Bercak daun atau bercak cokelat
    Penyebab: cercospora purpurea Cke./dikenal juga dgn Pseudocercospora purpurea (Cke.) Derghton. Jamur ini berwarna gelap & menyukai tempat lembab.
    Gejala: bercak cokelat muda dgn tepi cokelat tua di permukaan daun atau buah. Bila cuaca lembab, bercak cokelat berubah menjadi bintik-bintik kelabu. Bila dibiarkan, lama-kelamaan akan menjadi lubang yg dapat dimasuki organisme lain.
    Pengendalian: Penyemprotan fungisida Masalgin 50 WP yg mengandung benomyl, dgn dosis 1-2 gram/liter atau dapat juga dgn mengoleskan bubur Bordeaux.
  3. Busuk akar & kanker batang
    Penyebab: Jamur Phytophthora yg hidup saprofit di tanah yg mengandung bahan organik, menyukai tanah basah dgn drainase jelek.
    Gejala: Bila tanaman yg terserang akarnya maka pertumbuhannya menjadi terganggu, tunas mudanya jarang tumbuh. Akibat yg paling fatal adalah kematian pohon. Bila batang tanaman yg terserang maka akan tampak perubahan warna kulit pada pangkal batang.
    Pengendalian: drainase perlu diperbaiki, jangan sampai ada air yg menggenang/dengan membongkar tanaman yg terserang kemudian diganti dgn tanaman yg baru.
  4. Busuk buah
    Penyebab: Botryodiplodia theobromae pat. Jamur ini menyerang apabila ada luka pada permukaan buah.
    Gejala: Bagian yg pertama kali diserang adalah ujung tangkai buah dgn tanda adanya bercak cokelat yg tidak teratur, yg kemudian menjalar ke bagian buah. Pada kulit buah akan timbul tonjolan-tonjolan kecil.
    Pengendalian: Oleskan bubur Bordeaux/ semprotkan fungisida Velimex 80 WP yg berbahan aktif Zineb, dgn dosis 2-2,5 gram/liter.

7.Tahap Panen

Panen buah alpukat wina akan dimulai saat tanaman sudah berumur 4-5 tahun. Tanaman alpukat wina mengalami musim berbunga pada awal musim hujan. Buah alpukat wina biasanya sudah matang setelah berumur 6 hingga 7 bulan dari saat bunga mekar. Biasanya panen buah alpukat miki terjadi pada bulan Desember, Januari, & Februari.

Adapun ciri-ciri buah alpukat wina yang sudah matang :

  • Warna kulit tua tetapi belum menjadi coklat/ merah dan tidak mengkilap.
  • Bila buah diketuk akan menimbulkan bunyi yang tidak nyaring.
  • Bila buah digoyang-goyang akan terdengar bunyi akibat tumbukan antara biji dan daging buahnya.

Proses pemanenan buah alpukat wina dilakukan secara manual, yaitu dipetik menggunakan tangan. Apabila kondisi fisik pohon tidak memungkinkan untuk dipanjat, maka panen dapat dibantu dgn menggunakan alat/galah yg diberi tangguk kain/goni pada ujungnya/tangga. Saat dipanen, buah harus dipetik/dipotong bersama sedikit tangkai buahnya (3-5 cm) untuk mencegah memar, luka/infeksi pada bagian dekat tangkai buah.

Buah Alpukat wina menjadi salah satu barang komoditi dari hasil pertanian yang patut untuk dibanggakan. Selain memiliki ukuran yang jumbo, dan rasa yang nikmat. Buah yang menjadi kebanggaan warga semarang ini juga memiliki manfaat yang luar biasa untuk kesehatan manusia. Salah satu manfaat buah alpukat wina antara lain untuk menjaga kesehatan jantung, mampu menurunkan kolesterol, mengatur kadar gula darah dan mampu mengurangi resiko stroke.

Demikianlah informasi tentang cara tepat budidaya alpukat wina yang baik dan benar. Agar tanaman alpukat wina mampu tumbuh dengan optimal dan cepat berbuah ada beberapa hal yang perlu diperhatikan diantaranya pemilihan bibit unggul, pengolahan lahan, penanaman bibit, perawatan tanaman dan tahap panen. Semoga artikel tersebut dapat menambah wawasan kita tentang alpukat miki dan diharapkan anda dapat mencobanya sendiri dirumah. Semoga bermanfaat dan terima kasih.

BACA JUGA :   Durian Merah, Durian Lokal Unggulan Yang Sedap Dipandang dan Mempunyai Rasa Yang Unik Kebanggaan Masyarakat Banyuwangi
× ada yang bisa kami bantu?